Pengertian korupsi
Baca cepat Buka

Korupsi adalah kejahatan bila dilakukan oleh seseorang. Tindak pidana korupsi ini merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk memperkaya diri sendiri atau kelompok, kegiatan tersebut sangat merugikan bangsa dan negara serta bertentangan dengan hukum yang berlaku.


Pengertian korupsi menurut para ahli

Menurut para ahli, pengertian korupsi antara lain sebagai berikut:

  1. Gunnar Myrdal

Pengertian Korupsi Menurut Gunnar Myrdal, hal ini menjadi masalah di pemerintahan karena kebiasaan suap dan ketidakjujuran membuka jalan untuk mengungkap korupsi dan menghukum pelanggarnya. Tindakan pemberantasan korupsi umumnya dijadikan alasan utama KKR militer.

  1. Robert Klitgaard

Pengertian korupsi Menurut Robert Klitgaard, perilaku adalah perilaku yang menyimpang dari tugas resmi jabatannya di negara, di mana status atau uang diperoleh dengan partisipasi individu, keluarga dekat, kelompok sendiri atau melalui pelanggaran peraturan pelaksanaan mengenai pribadi. tingkah laku. .

  1. Juniadi Suwartojo (1997)

Menurut Juniadi Suwartojo, korupsi adalah perilaku atau tindakan satu orang atau lebih yang melanggar norma yang berlaku dengan memanfaatkan dan/atau menyalahgunakan kekuasaan atau kesempatan melalui proses pengadaan, penetapan penerimaan pajak, atau pemberian fasilitas atau jasa lain dan/atau kegiatan menerima, membelanjakan uang atau harta benda, menyimpan uang atau harta benda, dan perijinan dan/atau jasa lainnya untuk keuntungan pribadi atau kelompok dengan tujuan merugikan baik langsung maupun tidak langsung kepentingan dan/atau keuangan negara. Masyarakat.

Prof. Dr. Subekti

Pengertian korupsi menurut Prof. Subekti merupakan perbuatan pengayaan pertama yang secara langsung merugikan negara atau perekonomian negara.

  1. Huntington (1968)

Pengertian Korupsi Menurut Huntington, perilaku pejabat publik yang menyimpang dari norma yang diterima secara sosial dan perilaku menyimpang ini berorientasi pada pemenuhan kepentingan pribadi.

Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1960

Pengertian Tindak Pidana Korupsi Menurut Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1960 adalah perbuatan seseorang yang dilakukan dengan atau karena melakukan suatu kejahatan atau dengan menyalahgunakan jabatan atau jabatan.
Bentuk-bentuk korupsi

Berikut adalah beberapa bentuk korupsi yang terdiri dari:

Penyalahgunaan properti institusional, privatisasi anggaran negara, penipuan dan pencurian
Penyalahgunaan wewenang, kesempatan dan sumber daya
Perkaya diri sendiri dan orang lain
Merugikan keuangan dan ekonomi negara
Menerima hadiah, biaya, uang pelicin dan hiburan, perjalanan yang tidak pantas.
Penggelapan dan pemerasan
Terlibat dalam penyelewengan dana dan pengadaan barang
Mendapat hadiah
Mengabaikan keadilan, melanggar hukum, kesaksian palsu, pemenjaraan yang salah, menjebak

Baca Juga : Taman Nasional
Ciri-ciri korupsi

Di bawah ini adalah ciri-ciri korupsi secara umum, antara lain namun tidak terbatas pada:

Tindakan korupsi biasanya dilakukan secara berkelompok atau dipengaruhi oleh beberapa pelaku.
Pada umumnya bersifat rahasia, tertutup, terutama motif di balik tindakan korupsi.
Korupsi ini tidak hanya berlaku bagi PNS dan PNS. Korupsi juga dapat terjadi di organisasi swasta dan perusahaan.
Korupsi dapat berupa menerima suap, uang kopi, sticky note, uang Polandia, uang pelonggaran, baik berupa uang tunai atau barang atau wanita.
Korupsi memiliki beberapa bentuk yaitu berupa uang atau barang yang diberikan oleh pelaku tertentu untuk menghasilkan keuntungan.
Setiap perbuatan melanggar norma, tugas dan tanggung jawab dalam tatanan sosial.
Di perusahaan swasta, korupsi biasanya dilakukan melalui sumbangan uang dengan tujuan untuk mendapatkan rahasia perusahaan.
Tindakan korupsi biasanya didasari oleh kesengajaan untuk mendahulukan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi.

Faktor Penyebab Korupsi

  1. Faktor internal

Faktor internal merupakan penyebab utama terjadinya korupsi internal yaitu sifat dan watak seseorang yang mempengaruhi segala tindakannya. Beberapa faktor internal tersebut adalah:

Keserakahan, sifat pada orang yang menginginkan lebih dari kebutuhannya dan selalu merasa kekurangan
Kehidupan konsumtif, perilaku manusia yang selalu ingin memuaskan kebutuhan yang tidak terlalu penting sehingga tidak dapat menyeimbangkan pemasukan dan pengeluaran, contohnya hedonisme.
  1. Faktor eksternal

Faktor eksternal adalah satu d

Lihat Juga

https://officialjimbreuer.com/
https://rollingstone.co.id/
https://www.dulurtekno.co.id/
https://excite.co.id/
https://creasi.co.id/